|

Busway Koridor XI "Pulogebang-Kampung Melayu" Beroperasi Oktober 2011

Pembenahan sektor transportasi kota terus digalakkan oleh Pemda DKI, salah satunya adalah pembenahan alur transportasi Busway (kapasitas dan wilayah operasi). Wilayah operasionalnya terus dikembangkan agar mampu meng-cover wilayah Jakarta sekitarnya.
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana mengoperasikan bus Transjakarta Koridor XI, Pulogebang-Kampung Melayu, pada Oktober 2011. Guna mempercepat proses pelaksanaannya, persiapan lelang akan dilaksanakan pada Februari 2011.

Kepada Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta, Udar Pristono mengatakan, bila tidak ada hambatan, pada Mei atau Juni pemenang tender sudah dapat menandatangani kontrak.

"Kami usahakan mempercepat teknis perencanaannya, ini merupakan tantangan untuk bisa mengoperasikan Transjakarta Koridor XI," ujar Udar di Jakarta, Senin malam, 10 Januari 2011.

Pembangunan koridor tersebut diperkirakan membutuhkan anggaran sekitar Rp180 miliar, sedangkan bus yang dibutuhkan sebanyak 44 bus gandeng. Koridor ini diharapkan dapat mengangkut sekitar 30 ribu penumpang per hari di Jakarta Timur dan sekitarnya.

Direktur Eksekutif Institut Studi Transportasi, Darmaningtyas, menilai pemilihan rute Kampung Melayu-Pulogebang untuk busway sudah tepat. Meski demikian, rute busway yang sebenarnya dibutuhkan warga DKI adalah Ciledug-Blok M. "Tapi itu memang tidak bisa diadakan karena lebar jalan yang terbatas," tuturnya. 

Rute Transjakarta Koridor XI, lanjut dia, dapat mengangkut masyarakat yang berasal dari Bekasi Utara dan Jakarta Timur. Namun rute ini tidak terlalu signifikan mempengaruhi kepadatan kendaraan di Jakarta. Dia berharap pengoperasian bus dapat dilakukan secara optimal.

Sayangnya, rencana Pemprov untuk bisa mengoperasikan 15 koridor kemungkinan tidak bisa dilakukan. Terutama untuk Koridor XIII (Ciledug-Blok M), Koridor XIV (Kalimalang-Blok M), dan Koridor XV (Depok-Manggarai). TransJakarta hanya akan dibangun hingga koridor XII (Tanjung Priuk-Pluit).
Kepala Badan Perencanaan Daerah (Bapeda), Sarwo Handayani, membenarkan hal tersebut. Dia menjelaskan untuk tahun anggaran 2011, penambahan koridor busway hanya dilakukan untuk koridor XI dengan rute Kampung Melayu-Pulogebang. Pada 2012 akan membangun Koridor XII dengan rute Tanjungpriok-Pluit.

Menurutnya, kemampuan anggaran Pemprov DKI untuk melanjutkan tiga koridor lainnya tidak memadai. "Kami melihat kemampuan anggaran daerah," katanya.

Setelah dikaji ulang, ternyata jalur busway yang harus dibangun di tiga koridor tersebut tidak dapat dilakukan tanpa membuat jalan layang.
Misalnya seperti koridor yang akan melalui kawasan Pasar Minggu (Koridor XIV), tidak mungkin tanpa jalan layang, karena jalur jalannya sempit.

Dengan lebar yang ada sekarang, lalu lintas di jalur tersebut selalu mengalami kemacetan yang parah. Maka, pilihan yang paling baik adalah dengan membangun jalan layang.

Hanya saja, butuh waktu yang cukup lama dengan kebutuhan dana yang sangat mahal untuk merealisasikan hal tersebut. Pembangunan tiga koridor itu mungkin bisa dilakukan jika Pemprov DKI mendapatkan bantuan dana cukup besar dari pihak ketiga.

Posted by david pangaribuan on 7:24 AM. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

David P Pangaribuan

Plaza Powerbank

Powerbank Ferarri F99

Dijual, Telepon Seluler - Asesori di Indonesia, Jakarta, Jakarta. Tanggal Februari 1

Telepon Seluler - Asesori di Indonesia

POWER BANK VIVAN 8400 mAh ips 03

Grosir Power Bank Vivan

Dijual, Telepon Seluler - Asesori di Indonesia, Jakarta, Jakarta. Tanggal Januari 20

Dijual di Jakarta

Recently Added

Recently Commented